Skip to toolbar

BHP … agree or disagree ?

Pas nunggu ibu lagi bekam, ditanya ama suami yang bekam ibu..
“mas, sbenarnya BHP itu gimana sich? koq temen2nya mas pada demo? ”
Spontan saya kaget, karena emang sudah gak banyak ngikuti berita perkembangan UU BHP.
paling cuma tahu kalo ada aksi penolakan dari temn2 BEM, tapi gak tahu bener2 apa isi UU BHP tersbut (yang demo tahu juga gk ya? )

Saya pun menjawab sepengetahuan saya,
“Setahu saya BHP itu sbenarnya bagus mas, asalkan Kampus tsb sudah siap.
Dengan bentuk badan hukum, pihak kampus bisa jualan produk yang uangnya bisa buat mbiayai pengeluaran kampus.
tapi kalo kampus belum siap (alias gak punya produk yg bs dijual),
cara paling cepet dapat dana.. ya dengan menaikkan SPP mahasiswa !! ”

“contoh kampus yg sudah siap itu kayak IPB, karena punya bayk produk/jasa yang bisa dijual.. hasilnya pun bagus,
berbeda dengan UGM, yang blm punya produk/jasa yg bisa dijual sebanyak IPB.. sehingga solusi paling cepet adalah SPPnya naik..
kalo UNS sih nampaknya juga blom terlalu siap mas, denger2 juga mo jadi BLU dulu…
yang terus terang saya juga gk bgitu paham apa BLU itu… kalo dulu saya denger, menurut Undan-undang BHP.. BLU itu seblm jadi BHP.”

Dari ekspersinya, beliau nampaknya nerima pendapat sy..

lalu beliau bertanya lagi
“lha kalo yang subsidi itu gimana? apa bener mo dihilangkan ?”

sekali lagi saya jawab sesuai dengan apa yang saya ketahui
“waduh mas, kalo terkait dengan subsidi… terus terang saya gak tahu apa mo dicabut ato tidak..”

Terus beliau berujar ….
“Kalo semakin mahal, nanti gimna ya pas Alya kuliah … ”
bliau lalu melanjutkan
“Gak usah dipikir bingung2, masih panjang waktunya.. mikir yang dekat2 dulu.. toh Allah tetep akan memberikan jatah rizqi makhluk-Nya.”

Sayapun cuma tersenyum kepada beliau… lagian si Alya, putri sulung beliau emang lagi sekolah di playgroup 🙂

namun pertanyaan tentang BHP tadi masih membekas di hati saya…
yang menjadi piiran saya, apa temen2 yang ikut aksi menolak UU BHP juga tahu isi UU tersbut … ato hanya sekadara ikut aksi ??

Biar gak kepikiran terus.. & juga kalo nganterin ibu bekam lagii bisa njawab, atopun kalo ditanya pertanyaan yang sama bisa jawab.
Pas ada kesempatan ngenet saya nyari referensi tentang BHP… biasa lewat mbah Google, trus ketik “Badan Hukum Pendidikan” then enter
yang sekarang tidak lagi menjadi hal yang biasa bagi saya adalah, membaca link yang dibuka tadi sampai detail baru buka link yang lain.
Kebisaan tersbut terpaksa dihilangkan, karena akses internetnya gk gratis lagi :).. so cuma baca sekilas doank, kalo bagus langsung di save..
baca detailnya pas off line sj   😛

Setelah dirasa cukup (bukan cukup referensinya.. tapi uang yang disaku cukup untuk bayar aksesnya 🙂 ) pulang ke rumah untuk mbaca secara detail.
Dan ternyata yang bingung tentang BHP bukan cuma saya.. sehingga saya pun belum menemukan titik terang dari artikel yang sudah dibaca..
coz isinya juga cuma bertanya bagaimana pendapat yang lain, tpi blum pada baca UU BHP nya …
Kalo saya disuruh baca UU BHPnya langusng juga gk mau juga sich, penginnya cuma baca reviewnya orang yang sudah baca  😛

Baru ngeh setelah baca artikel yang ditulis sama ketua pansus RUU BHP, Pak Irwan Prayitno dari Fraksi PKS, yang di muat di citizen journalism

Menurut beliau UU BHP justru menjamin biaya kuliah akan turun.
Ketua Komisi X DPR yang membidangi pendidikan ini menilai orang-orang yang memprotes belum membaca dan memahami UU BHP secara menyeluruh.
“Bagaimana biaya kuliah mahal kalau biaya investasi (uang masuk, uang pangkal, dan lain-lain) ditanggung negara,
dua pertiga biaya operasional ditanggung negara, dan ada klausul yang mengharuskan perguruan tinggi
merekrut 20 persen mahasiswa miskin?” katanya di salah satu media.

Turunnya biaya kuliah ke depan, kata Irwan, dapat digambarkan dengan rumus:
SPP BHP=SPP BHMN/sekarang – dana investasi – dana lain-lain – dua pertiga biaya operasional.
Jika dulu biaya kuliah Rp 3 juta, dengan rumus itu, Irwan mengatakan,
“Akan dikurangi biaya investasi Rp 1 juta, sehingga tinggal Rp 2 juta. Kemudian, dikurangi biaya lain-lain Rp 500 ribu,
sehingga tinggal Rp 1,5 juta. Lalu, dipotong biaya operasional dua pertiga dari Rp 1,5 juta itu. Jadi, tinggal Rp 500 yang nanti dibayar.

Yang lebih menjamin UU BHP pro orang miskin, kata Irwan, adalah adanya klausul yang mengharuskan perguruan tinggi
merekrut 20 persen mahasiswa miskin dan langsung diberi beasiswa.
“Sekarang ini, total mahasiswa miskin di perguruan tinggi hanya lima persen dan saat masuk mereka harus sibuk cari beasiswa.
Sekarang tidak lagi.”

Karena ketentuan-ketentuannya itu, Irwan mengatakan fraksi-fraksi di DPR bulat menyetujui RUU BHP untuk disahkan menjadi UU.
“Kalau membaca draf awal pemerintah, memang mengandung banyak unsur komersial.
Tapi, saat sampai di DPR, banyak yang kita delete,” katanya.

Setelah kebutuhan anggaran diexercise dengan dana pendidikan Rp 200 triliun di APBN, Irwan mengatakan SPP
di sekitar 50 perguruan tinggi yang totalnya Rp 5 triliun, bisa ditutupi.
Sebenarnya, kata Irwan, bisa saja pendidikan tinggi digratiskan. Tapi, itu dinilai tidak adil.
“Jadi, kita bikin yang mampu tetap bayar, yang miskin gratis.”

Kalangan yang membayar pun, kata Irwan, kelak bertingkat-tingkat, sesuai kemampuan.
“Bisa ada mahasiswa yang membayar Rp 100 ribu dan ada yang membayar Rp 10 juta,” katanya.

Sangat gamblang dan terang sekali penjelasan dari doktor bidang manajemen SDM ini terkait kontorversi UU BHP.

So … benarkah BHP adalah komersialisai penddidikan ???????